Wednesday, March 16, 2011

Alhamdulillah..

Alhamdulillah.. segala puji bagi ALLAH pentadbir seluruh alam semesta..


Saat jemari memetik kekunci ini.. sudah pergi bondaku tercinta.. kenangan indah bersamanya.. memori indah tersemat di kalbu.. namun.. ALLAHUMMA ALLAH... izinkan hambaMu menitip sedikit lagi kekuatan.. izinkanku simpan dan pendamkan segalanya dalam kotak memori.. biar terpendam dalam terbenam lalu tidak dilupa lagi..

biarlah pendaman itu pecah saat aku benar2 mampu menghadapinya.. aku tidak menolak ketentuanMU.. tidak terlintas untuk menidakkan dan menafikan ketentuanMU.. cuma layang-layang itu masih ku lihat indah di dada langit.. tidak mahu kuputuskan talinya biar ditelan awan dan kabus.. aku melepaskannya pergi.. cuma perlahan.. biar puas kutatap.. biar puas ku santap indah dan kasihnya padaku.. tanggal 14 Mac 2011.. tercatat kekal di sana.. tidak akan kurang lebih sesaat pun, pasti diseru kembali pada Yang Maha Agung Pencipta Jasad dan Roh.. ketentuan itu aku iringi dengan bacaan yaasin.. sedu sedan berlagu hebat di wad itu.. biar semua melihat.. yang aku mahu adalah mak.. hanya mak.. biar mak dipermudahkan urusannya bersama Cinta Hatiku dan dia.. sembuh atau pergilah dengan mudah.. niatku saat yaasinnn...

terlalu banyak yang dibualkan.. terlalu banyak yang dikenangkan bersama angah, mira, along dan akhirnya abah.. terkesanku pada abah dan mira.. ujian hebat buat mereka dan kami sekeluarga jua.. roh kami bersatu dan sedih kami bertamu.. dan raungan ku hilang tatkala berada di dalam van jenazah.. hanya air mata menitis dan mengalir membasahi tudungku yang mempunyai bauan mak saat peluk memandikannya, saat memakaikan pakaiannya.. tudung dan persalinan itulah yang menemaniku dan dia hingga subuh menjelang.. tidak putus ayat suci al-quran hadiah buatnya..

esakan tangis berlagu hebat.. ayatku kabur basah di atas kitab tafsir itu.. segeraku diingatkan.. JANGAN MERATAP TANGIS JIKA SAYANGKAN MAK.. segera ku layangkan takbir sunat taubat.. segera jua ku layangkan solat sunat minta dikuatkan hati.. hingga pagi mak mendengar ahli keluarga dan warisnya membacakan ayat suci al-quran istimewa buatnya.. alhamdulillah..

ALLAH mengujiku sekeluarga.. inilah ujian sebenar saat mati menjadi sandaran.. wallahualam..

saat awal hingga pengakhirannya kami ada bersama dia.. anak-anak gadisnya berada saat menyediakan persiapannya untuk berada di 'sana'.. bermula memotong 'pemakaiannya' ,memandikan, dan mengkafankan.. kami menghantarnya pergi ke 'sana'.. iringi kami hanya doa dan senyuman moga tenang dia di sana.. tiada esakan dan raungan saat melihat dia di liang lahad.. sehingga talkin, tiada esakan mengiringinya..

"mak senyum.. hilang sudah kerutan dahi yang sentiasa jelas.. hilang sudah kerunsingannya.. alhamdulillah.. mak senyum.. alhamdulillah.."

dan telekung yang menyarunginya adalah telekung yang dibeli oleh mak untuk aku.. masa tu nak masuk UPSI.. mak belikan sebab telekung yang ada sebelum ni semua mak jahit sendiri.. dan bila mak belikan aku telekung baru yang lain, aku tinggalkan telekung tu kat rumah dan kebelakangan ni, aku, angah, mira n mak sendiri pakai telekung tu.. dan saat petang itu aku balik ke rumah sekejap.. aku solat asar menggunakan telekung tu.. angah n mira pun ada guna sehari sebelum tu.. alhamdulillah.. mak disarungkan dengan telekung yang kami semua merasa bahagiannya.. SUBHANALLAH.. besar sungguh rahsia keindahanMU..

tanda-tanda itu sudah dipamerkan jelas.. cuma kami insan biasa yang tak mampu mencapai kebijaksanaanMU.. kerdil.. terlalu kerdil.. ALLAHUAKBAR.. pohon ku padaMU YA ALLAH.. kurniakanlah tempat terpuji bagi mak di sana.. kurniakanlah juga kekuatan fizikal dan hati untuk terus aku berbakti padanya di sana serta ingatan yang tak pernah putus untuknya.. insyaALLAH.. amin..

p/s: emosi: sedih tersangat amat sedih namun entah mengapa dadaku sebak menahan empangan yang ingin memecah namun mataku kering tidak berkaca.. Mohon moga kuat aku dalam mengharungi ujian ini.. ALHAMDULILLAH.. inilah yang terbaik buatnya di sana.. terbaik buat seluruh ahli keluarganya.. dan pastinya direncanakan terbaik untukku.. alhamdulillah..

0 Comments:

Post a Comment



There was an error in this gadget